DoS Attack

DDoS, Cyber Attack, Serangan Siber, Mikrotik Cirebon, Jaringan Komputer Cirebon, IT Solution Cirebon

Serangan (Attack) DoS (denial of service) atau DDoS (distributed denial of service) adalah serangan dunia maya (Cyber Attack, Indonesia: Serangan Siber) di mana pelaku berupaya membuat mesin atau sumber daya jaringan tidak tersedia bagi pengguna yang dituju dengan mengganggu layanan host yang terhubung ke Internet untuk sementara atau tanpa batas.

Denial of Service biasanya dicapai dengan membanjiri (flooding) mesin atau sumber daya yang ditargetkan dengan permintaan yang berlebihan dalam upaya untuk membebani sistem dan mencegah beberapa atau semua permintaan yang sah agar tidak terpenuhi.

Dalam sebuah serangan penolakan layanan secara terdistribusi (serangan DDoS), Lalu lintas masuk yang membanjiri korban berasal dari berbagai sumber. Ini secara efektif membuat tidak mungkin menghentikan serangan hanya dengan memblokir satu sumber.

Serangan DoS atau DDoS dapat dianalogikan dengan sekelompok orang yang memenuhi pintu masuk toko, sehingga menyulitkan pelanggan yang sah untuk masuk, sehingga mengganggu perdagangan.

Pelaku kriminal serangan DoS sering menargetkan situs atau layanan yang dihosting di server web profil tinggi seperti bank atau gateway pembayaran kartu kredit.

Balas dendam, pemerasan dan aktivisme dapat memotivasi serangan ini.

DDoS, Cyber Attack, Serangan Siber, Mikrotik Cirebon, Jaringan Komputer Cirebon, IT Solution Cirebon

Penolakan Layanan secara Terdistribusi (DDoS)

Serangan penolakan Layanan secara Terdistribusi (DDoS) terjadi ketika beberapa sistem membanjiri bandwidth atau sumber daya sistem yang ditargetkan, biasanya satu atau lebih server web. Serangan DDoS menggunakan lebih dari satu alamat IP atau mesin unik, seringkali dari ribuan host yang terinfeksi malware. Serangan penolakan layanan terdistribusi biasanya melibatkan lebih dari sekitar 3-5 node pada jaringan yang berbeda. Node yang lebih sedikit mungkin memenuhi syarat sebagai serangan DoS tetapi bukan merupakan serangan DDoS.

Beberapa mesin dapat menghasilkan lebih banyak lalu lintas serangan daripada satu mesin, beberapa mesin penyerang lebih sulit untuk dimatikan daripada satu mesin penyerang. Setiap mesin penyerang dapat lebih tersembunyi, sehingga lebih sulit untuk dilacak dan dimatikan.

Sejak arus masuk membanjiri korban berasal dari berbagai sumber, mungkin mustahil untuk menghentikan serangan hanya dengan menggunakan Ingress Filtering. Hal ini juga menyulitkan untuk membedakan lalu lintas pengguna yang sah dari lalu lintas serangan ketika tersebar di beberapa titik asal.

Sebagai alternatif atau augmentasi dari DDoS, serangan mungkin melibatkan pemalsuan alamat pengirim IP (spoofing alamat IP) lebih memperumit mengidentifikasi dan mengalahkan serangan itu.

Keunggulan penyerang ini menimbulkan tantangan bagi mekanisme pertahanan. Misalnya, hanya membeli lebih banyak bandwidth masuk daripada volume serangan saat ini mungkin tidak membantu, karena penyerang mungkin dapat menambahkan lebih banyak mesin penyerang.

Skala serangan DDoS terus meningkat selama beberapa tahun terakhir, pada tahun 2016 melebihi satu terabit per detik. Beberapa contoh umum serangan DDoS adalah UDP flooding, SYN flooding dan Amplifikasi DNS.

DDoS Cyber Attack - Lynix
Lebih baru Lebih lama