Multi Protocol Label Switching (MPLS)

Mikrotik Cirebon, Setting Mikrotik Cirebon
Multi Protocol Label Switching (disingkat menjadi MPLS) adalah teknologi penyampaian paket pada jaringan backbone berkecepatan tinggi. Asas kerjanya menggabungkan beberapa kelebihan dari sistem komunikasi circuit-switched dan packet-switched yang melahirkan teknologi yang lebih baik dari keduanya.

Sebelumnya, paket-paket diteruskan dengan protokol routing seperti OSPF, IS-IS, BGP, atau EGP.

Protokol routing berada pada lapisan network (ketiga) dalam sistem OSI, sedangkan MPLS berada di antara lapisan kedua dan ketiga.

Prinsip kerja MPLS ialah menggabungkan kecepatan switching pada layer 2 dengan kemampuan routing dan skalabilitas pada layer 3. Cara kerjanya adalah dengan menyelipkan label di antara header layer 2 dan layer 3 pada paket yang diteruskan.

Label dihasilkan oleh Label-Switching Router dimana bertindak sebagai penghubung jaringan MPLS dengan jaringan luar. Label berisi informasi tujuan node selanjutnya ke mana paket harus dikirim. Kemudian paket diteruskan ke node berikutnya, di node ini label paket akan dilepas dan diberi label yang baru yang berisi tujuan berikutnya.

Paket-paket diteruskan dalam path yang disebut LSP (Label Switching Path).

Mikrotik Cirebon, Setting Mikrotik Cirebon

Label ini ditambahakan dan juga akan dihilangkan oleh LER (Label Edge Router) yang mana sebagai penghubung antara jaringan MPLS dan jaringan luar. Label ini berisi informasi tujuan node selanjutnya kemana paket harus dikirim. MPLS sudah menyiapkan jalur aliran data ke semua kombinasi node yang disebut sebagai LSP (Label Switching Path). Setiap router yang tergabung dalam jarinagn MPLS berperan serta dalam pembuatan LSP ini. Selanjutnya paket data disalurkan ke setiap LSR (Label Switching Router) sesuai LSP yang sudah ditentukan sebelumnya.

Dari komponen MPLS diatas (LER & LSR) masing-masing memiliki tugas sendiri:

LER (Label Edge Router)

  • Menambahkan Label (Insert) ketika trafik datang (Ingress).
  • Menambah label lagi (Stack) jika ada service tambahan.
  • Menghilangkan semua label (POP) pada trafik keluar dari MPLS (Egress).

LSR (Label Switching Router)

  • Melakukan forwarding packet (SWAP) berdasarkan label (LSP) yang sudah dibuat.
  • Menghilangkan Label terluar (POP) jika terjadi Label Stack.

referensi:
https://id.wikipedia.org/wiki/MPLS
http://www.mikrotik.co.id/artikel_lihat.php?id=242

MPLS - Lynix
Powered by Blogger.